Adv 1
Ged a Widget
Gg. Merah Putih, Jl. Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Kudus
Home » , » Sejarah Sholat

Sejarah Sholat

Potongan-potongan marmer berwarna coklat (yang berada pada tembok Syadzarwan dekat pintu Ka'bah) menandai tempat dimana malaikat Jibril mengajarkan Nabi SAW bagaimana tata cara berwudhu dan sholat (sering disebut Musholla Jibril).


Adapun sholat yang pertama kali Jibril ajarkan kepada baginda (SAW) adalah sholat Dzuhur, yang mana awal waktunya adalah ketika matahari tergelincir dari posisi zawal (matahari berada di tengah-tengah) yang berlangsung kira-kira 10 menit. Kemudian berturut-turut 'Ashar, Maghrib, 'Isya dan Shubuh. Malaikat Jibril mengajarkannya dalam dua hari. Hari pertama pada AWAL waktu sholat, dan hari kedua pada akhir waktu sholat.


Dalam kesempatan tersebut, malaikat Jibril berkata kepada baginda Nabi SAW: "Wahai Muhammad, ini adalah waktu-waktu sholatnya para Nabi sebelum engkau, dan waktu yang ada diantara kedua waktu sholat ini" (HR. Abu Daud dan lainnya)


Mengenai riwayat tentang sholat para Nabi yang menjadi peletak pertama awal didirikannya sholat yang lima waktu tersebut, dapat kita rujuk kitab "Syarh Sullamul Munajah" karya Imam Nawawi al-Jawi al-Bantani at-Tanari, hal 88-89.


1). Sholat Shubuh.


Manusia pertama yang mengerjakan sholat shubuh adalah Nabi Adam 'alaihissalam. Yaitu ketika beliau keluar dari surga dan diturunkan ke bumi. Perkara pertama yang dilihatnya ialah kegelapan dan beliau merasa takut yang teramat sangat. Ketika fajar shubuh telah keluar, Nabi Adam sholat dua roka'at.


Roka'at pertama : Tanda bersyukur karena beliau terlepas dari kegelapan malam.


Roka'at kedua : Tanda bersyukur karena siang telah menjelma.


2). Sholat Dzuhur.


Manusia pertama yang mengerjakan sholat dzuhur adalah Nabi Ibrohim 'alaihissalam. Yaitu tatkala Allohu SWT memerintahkan padanya agar menyembelih putranya yang bernama (nabi) Ismail 'alaihissalam, lalu diganti dengan tebusan (berupa seekor kibas/domba). Seruan itu datang pada waktu tergelincirnya matahari, lalu sujudlah Nabi Ibrohim sebanyak empat kali.


Roka'at pertama : Tanda bersyukur atas penebusan tersebut.


Roka'at kedua : Tanda bersyukur karena lepasnya duka cita beliau atas anaknya.


Roka'at ketiga : Tanda bersyukur dan memohon akan keridhoan Alloh SWT.


Roka'at keempat : Tanda bersyukur atas nikmat yang Alloh berikan dengan sembelihan seekor kibas yang diturunkan dari syurga. Kibas itu merupakan qurbannya putra Nabi Adam, Habil.


3). Sholat 'Ashar


Manusia pertama yang mendirikan sholat 'Ashar yaitu Nabi yunus 'alaihissalam, ketika baru dikeluarkan oleh Allohu SWT dari perut ikan paus. Diceritakan bahwa saat itu keadaan Nabi Yunus seperti burung tanpa bulu di sekujur tubuhnya.


Saat dalam perut ikan, Nabi Yunus berada dalam empat kegelapan, yaitu kegelapan didalam usus perut ikan, kegelapan di dasar lautan lepas,  kegelapan di dalam malam, dan kegelapan dalam perut ikan.


Keluarnya Nabi Yunus itu bertepatan dengan waktu 'Ashar. Maka beliau melakukan sholat empat roka'at sebagai rasa syukurnya kepada Alloh karena keluar dari empat kegelapan tersebut.


4). Sholat Maghrib


Manusia pertama yang mendirikan sholat Maghrib adalah Nabi 'Isa 'alaihissalam. Ketika beliau dikeluarkan dari pergumulan kejahilan dan kebodohan kaumnya. Waktu keluarnya bertepatan dengan terbenamnya matahari. Maka Nabi 'Isa mendirikan sholat tiga roka'at.

Roka'at pertama : Untuk menafikan ketuhanan selain daripada Alloh yang Maha Esa


Roka'at kedua : Untuk menafikan persangkaan terhadap ibundanya (Maryam) dari fitnah yang dilontarkan kaumnya.


Roka'at ketiga : Untuk meyakinkan kaumnya bahwa Tuhan itu hanya satu, yaitu Alloh SWT semata-mata (tiada dua atau tiganya).


5). Sholat 'Isya


Adapun manusia pertama yang mendirikan sholat 'Isya adalah Nabi Musa 'alaihissalam. Yakni ketika beliau tersesat dan mencari jalan keluar dari Negeri Madyan. Sedang pada saat itu beliau mengalami empat kesedihan, yaitu:


- Kesedihan (karena penyakit yang diderita) istrinya tercinta.


- Kesedihan atas (nasib) Nabi Harun, saudara (sepupunya).


- Kesedihan atas musibah yang menimpa anak-anaknya.


- Kesedihan atas penyerangan Fir'aun (yang dzholim).


Alloh SWT melenyapkan empat kesedihannya itu dengan janji yang benar pada waktu 'Isya. Lalu, Nabi Musa mendirikan sholat empat roka'at sebagai tanda syukur kepada Allohu SWT atas hilangnya empat kesedihan tersebut.


6). Sholat Witir


Diriwayatkan, bahwa orang yang pertama mendirikan sholat Witir (ganjil) adalah baginda Nabi Muhammad SAW. Diterangkan dalam tafsir "at-Taisir" bahwa para pesuruh Alloh, yakni para malaikat di langit berjumlah ganjil. Rosululloh SAW adalah imam para Nabi ketika sholat di baitul Maqdis (Masjidil Aqsho) dan imam para malaikat ketika di Sidrotul Muntaha (alam langit). Maka nyatalah dengan itu semua, bahwa Nabi Muhammad SAW adalah hamba Alloh yang paling Mulia diantara penghuni langit dan bumi.





Disarikan dari berbagai sumber, diantaranya kitab Sullamul Munajah karya al-Imam Nawawi al-Bantani dan kitab Rahasia Sholat Nabi karya Ust. Syamsuddin Noor, S.Ag oleh FP Kalam Ulama
Share this article :

Posting Komentar

 
Musholla RAPI, Gg. Merah Putih (Sebelah utara Taman Budaya Kudus eks. Kawedanan Cendono) Jl. Raya Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Bae, Kudus, Jawa Tengah, Indonesia. Copyright © 2011. Musholla RAPI Online adalah portal dakwah Musholla RAPI yang mengkopi paste ilmu dari para ulama dan sahabat berkompeten
Dikelola oleh Remaja Musholla RAPI | Email mushollarapi@gmail.com | Powered by Blogger