Adv 1
Ged a Widget
Gg. Merah Putih, Jl. Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Kudus
Home » , » Jumlah Rakaat Shalat Tarawih Berdasarkan Riwayat Yang Shahih

Jumlah Rakaat Shalat Tarawih Berdasarkan Riwayat Yang Shahih


Shalat Tarawih bagi umat Islam Indonesia sudah tidak asing lagi. Hampir setiap muslim pernah menjalankannya. Pada awal Ramadhan, biasanya masjid atau mushala penuh dengan kaum muslimin danmuslimat yang menjalankan shalat jama'ah isya' sekaligus tarawih. Ada yang menjalankan 8 rakaat (secara resmi hanya ada di Indonesia), ada yang 20 rakaat, dan ada yang 36 rakaat, Sedang shalat Witir yang diletakkan di akhir biasanya sama-sama 3 rakaat.

Shalat Tarawih hukumnya sangat disunnahkan (sunnah muakkadah), lebih utama berjama'ah. Demikian pendapat masyhur yang disampaikann oleh para sahabat dan ulama.

Ada beberapa pendapat tentang raka'at shalat Tarawih; ada pendapat yang mengatakan bahwa shalat tarawih ini tidak ada batasan bilangannya, yaitu boleh dikerjakan dengan 20 (dua puluh) raka'at, 8 (delapan), atau 36 (tiga puluh enam) raka'at. Ada pula yang mengatakan 8 raka'at; 20raka'at; dan ada pula yang mengatakan 36 raka'at.

Pangkal perbedaan awal dalam masalah jumlah raka'at shalat Tarawih adalah pada sebuah pertanyaan mendasar. Yaitu apakah shalat Tarawih itu sama dengan shalat malam atau keduanya adalah jenis shalat sendiri-sendiri? Mereka yang menganggap keduanya adalah sama, biasanyaakan mengatakan bahwa jumlah bilangan shalat Tawarih dan Witir itu 11 raka'at.

Adapun orang yang melakukan salat tarawih 8 (delapan) rakaat dengan witir 3 (tiga) rakaat, adalah mengikuti hadits yang diriwayatkan dari Sayyidah Aisyah yang berbunyi sebagai berikut:

َما كَانَ رَسُوْلُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ يَزِيْدُ فِى رَمَضَــــانَ وَلاَ فِى غَــيْرِهِ عَلَى إِحْدَى عَشَرَةَ رََكْعَةً ، يُصَلِّى اَرْبَعًا فَلاَ تَسْـاَلْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وَطُوْلِهِنَّ ثُمَّ يُصَلِّى اَرْبَعًا فَلاَ تَسْــاَلْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وَ طُوْلِهِنَّ ثُمَّ يُصَــلِّى ثَلاَثًا ، فَقُلْتُ : يَا رَسُوْلَ اللَّهِ أَتَنَامُ قَبْلَ اَنْ تُوْتِرَ ؟ فَقَالَ : يَا عَائِشَةُ إِنَّ عَيْنَيَّ تَنَامُ وَلاَ يَـــــنَامُ قَلْبِى . مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

"Tiadalah Rasulullah SAW menambah pada bulan Ramadlan dan tidak pula pada bulan lainnya atas sebelas rakaat. Beliau salat empat rakaat dan jangan Anda bertanya tentang kebagusan dan panjangnya. Kemudian beliau salat empat rakaat dan jangan Anda bertanya tentang kebagusan dan panjangnya. Kemudian beliau salat tiga rakaat. Kemudian aku (Aisyah) bertanya, "Wahai Rasulullah, adakah Tuan tidur sebelum salat witir?" Beliau bersabda, "Wahai Aisyah, sesungguhnya kedua mataku tidur, sedang hatiku tidak tidur." (HR.Bukhari)

Syekh Muhammad bin 'Allan dalam kitab "Dalilul Falihin" jilid III halaman 659 menerangkan bahwa hadits di atas adalah hadits tentang salat witir, bukan shalat Tarawih, karena salat witir itu paling banyak hanya sebelas rakaat, tidak boleh lebih. Hal itu terlihat dari ucapan Aisyah bahwa Nabi SAW tidak menambah salat, baik pada bulan Ramadlan atau lainnya melebihi sebelas rakaat. Sedangkan salat tarawih atau "qiyamu Ramadlan" hanya ada pada bulan Ramadlan saja.

Ucapan Aisyah "beliau salat empat rakaat dan Anda jangan bertanya tentang kebagusan dan panjangnya", tidaklah berarti bahwa beliau melakukan salat empat rakaat dengan satu kali salam. Sebab dalam hadits yang disepakati kesahihannya oleh Bukhari dan Muslim dari Ibnu Umar RA Nabi bersabda:

صَلاَةُ اللَّيْلِ مَثْنَى مَثْنَى ، فَإِذَا خِفْتَ الصُّبْحَ فَاَوْتِرْ بِوَاحِدَةٍ
.
"Salat malam itu (dilakukan) dua rakaat dua rakaat, dan jika kamu khawatir akan subuh, salatlah witir satu rakaat".

Dalam hadits lain yang disepakati kesahihannya oleh Bukhari dan Muslim, Ibnu Umar juga berkata :

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّى مِنَ اللَّيْلِ مَثْنَى مَثْنَى وَ يُوْتِرُ بِرَكْعَةٍ.

"Adalah Nabi SAW melakukan salat dari waktu malam dua rakaat dua rakaat, dan melakukan witir dengan satu rakaat".

Pada masa Rasulullah SAW dan masa pemerintahan Khalifah Abu Bakar as-Shiddiq, salat tarawih dilaksanakan pada waktu tengah malam, namanya bukan salat tarawih, melainkan "qiyamu Ramadlan" (salat pada malam bulan Ramadlan). Nama "tarawih" diambil dari arti "istirahat" yang dilakukan setelah melakukan salat empat rakaat. Disamping itu perlu diketahui, bahwa pelaksanaan salat tarawih di Masjid al-Haram, Makkah adalah 20 rakaat dengan dua rakaat satu salam.

Lalu Umar bin 'Abdul Aziz menambah raka'at shalat Tarawih menjadi 36 raka'at bagi orang di luar kota Makkah agar menyamahi pahala Tarawihahli makkah; Atau shalat Tarawih 20 raka'at dan Witir 3 raka'at menjadi 23 raka'at. Sebab 11 rakaat itu adalah jumlah bilangan rakaat shalat malamnya Rasulullah SAW bersama sahabat dan setelah itu Beliau menyempurnakan shalat malam di rumahnya. Sebagaimana Hadits Nabi SAW:

أَنَّهُ صلّى الله عليه وسلّم خَرَجَمِنْ جَوْفِ اللَّيْلِ لَيَالِيْ مِنْ رَمَضَانَ وَهِيَ ثَلاَثُمُتَفَرِّّقَةٍ: لَيْلَةُ الثَالِثِ, وَالخَامِسِ, وَالسَّابِعِوَالعِشْرِيْنَ, وَصَلَّى فِيْ المَسْجِدِ, وَصَلَّّى النَّاسُبِصَلاَتِهِ فِيْهَا, وَكَانَ يُصَلِّّْي بِهِمْ ثَمَانِ رَكَعَاتٍ,وَيُكَمِّلُوْنَ بَاقِيْهَا فِيْ بُيُوْتِهِمْ. رواه الشيخان

"Rasulullah SAW keluar untuk shalat malam di bulan Ramadlan sebanyak tiga tahap: malam ketiga, kelima dan kedua puluh tujuh untuk shalat bersama umat di masjid, Rasulullah SAW shalat delapan raka'at,dan kemudian mereka menyempurnakan sisa shalatnya di rumah masing-masing. (HR Bukhari dan Muslim).

Para imam madzhab telah menetapkan kesunnahan salat tarawih berdasarkan perbuatan Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam Imam Bukhari dan Muslim telah meriwayatkan hadits sebagai berikut:

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَرَجَ فِى جَوْفِ اللَّيْلِ لَيَالِيَ مِنْ رَمَضَانَ وَهِيَ ثَلاَثٌ مُتَفَرِّقَةٌ لَيْلَةُ الثَّالِثِ وَالْخَامِسِ وَالسّابِعِ وَالْعِشْرِيْنَ وَصَلَّى فِى الْمَسْجِدِ وَصَلَّى النَّاسُ بِصَلاَتِهِ فِيْهَا ، وَكَانَ يُصَلِّى بِهِمْ ثَمَانَ رَكَعَاتٍ أَيْ بِأَرْبَعِ تَسْلِيْمَاتٍ كَمَا سَيَأْتِى وَيُكَمِّلُوْنَ بَاقِيَهَا فِى بُيُوْتِــــهِمْ أَيْ حَتَّى تَتِــــمَّ عِشْرِيْنَ رَكْعَةً لِمَا يَأْتِى ، فَكَانَ يُسْمَعُ لَهُمْ أَزِيْزٌ كَأَزِيْزِ النَّحْلِ .

"Nabi shallallahu alaihi wa sallam keluar pada waktu tengah malam pada bulan Ramadlan, yaitu pada tiga malam yang terpisah: malam tanggal 23, 25, dan 27. Beliau salat di masjid dan orang-orang salat seperti salat beliau di masjid. Beliau salat dengan mereka delapan rakaat, artinya dengan empat kali salam sebagaimana keterangan mendatang, dan mereka menyempurnakan salat tersebut di rumah-rumah mereka, artinya sehingga salat tersebut sempurna 20 rakaat menurut keterangan mendatang. Dari mereka itu terdengar suara seperti suara lebah".

Sahabat Ibnu Abbas meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW shalat Tarawih di bulan Ramadhan sendirian sebanyak 20 Rakaat ditambah Witir. (HR Baihaqi dan Thabrani).

Ibnu Hajar menyatakan bahwa Rasulullah shalat bersama kaum muslimin sebanyak 20 rakaat di malam Ramadhan. Ketiga tibadi malam ketiga, orang-orang berkumpul, namun rasulullah tidak keluar. Kemudian paginya beliau bersabda:

خَشِيْتُ أَنْ تَفَرَّضَ عَلَيْكُمْ فَلَا تُطِيْقُونَهَا

"Aku takut kalau-kalau tarawih diwajibkan atas kalian, kalian tidak akan mampu melaksanakannya."

Hadits ini disepakati kesahihannya dan tanpamengesampingkan hadits lain yang diriwayatkan Aisyah yang tidak menyebutkan rakaatnya, sehingga jelaslah bahwa rekaat sholat Tarawih (Qiyamul Ramadhan) berdasarkan riwayat yang shahih baik dari Rasul SAW maupun dari para sahabat (khulafa’ur rasyidin) adalah 20 rekaat dengan dua rekaat sekali salam. Alangkah lebih baiknya jika kita mengikuti riwayat yang shahih ini. Namun, apabila ada yang melaksanakan/ mempercayai 8 rekaat dengan empat rekaat sekali salam, maka hal itu harus tetap dihormati untuk menghindari perpecahan. Wallahu’alam.



Hamîsy Muhibah, Juz II, hlm.466-467
Share this article :

+ komentar + 11 komentar

Anonim
13 Agustus 2011 13.15

pak coba sanadnya di teliti.... tentang ke sahihannya....

13 November 2011 17.15

Silahkan dirujuk pada kitabnya saja pak. Kalau meneliti sanad dan derajat kesahihannya, kami tidak mampu dan tidak memiliki ilmu untuk itu. Nggak berani pak... Mohon maaf

11 Juli 2012 23.49

4 rakaat + 4 rakaat = 8 rakaat ditambah witir 3 rakaat = 11 rakaat. Gitu kata Aisyah ra. Masa itu dikatakan untuk witir, dan shalat tarawih itu bid'ah yg baik, jd bid'ah perkara blh atau tdk boleh.mhn bantu saya.

12 Juli 2012 16.58

Yang 8 rekaat plus 3, silahkan dibaca lagi hadistnya dengan lengkap. Mengenai Bid'ah itu sendiri, Silahkan di download saja Kajian Hadist bab Bid'ah ini. Saya kasih 4 file yang bisa anda dengarkan langsung di HP (tapi downloadnya via PC), monggo kalau bisa didownload aja semua.

1. http://www.ziddu.com/download/13615084/hkikatbidahhbabdrhmnbnahmada.rar.html

2. http://www.ziddu.com/download/13432664/FasalTtgbidah-ustbuyayahya.rar.html

3. http://www.4shared.com/file/2IneO6YA/hadis_bidah_hb_ali_al_baghr.html

4. http://www.4shared.com/file/6Mi9QoMC/hadis_bidah_hb_taufiq.html

atau juga bisa baca artikel di blog ini yg membahas bid'ah hasanah dan dholalah. Tinggal ketik saja di "search".

Mengenai Bab Tarawih, akan kami bahas lagi di awal ramadhan 1433 H. 20 atau 8 terserah masing-masing dan harus tetap saling menghormati.

18 Juni 2013 08.27

Kalau untuk sekarang ini yang jauh dengan masa Rasulullah, maka bagi saya ikuti saja imam-imam di masjid Al Haram Mekah, insya Allah mereka lebih ahli mengenai ilmu Islam ini dan saya percaya mereka menggunakan dasar hadist yang paling sahih. Tentu saja termasuk segala seluk beluk ibadah yang disunnahkan dan diwajibkan dalam agama ini serta bidáh-bidáh yang wajib dihindari, contoh saja mereka...

18 Juni 2013 08.32

Sesama Ahlussunnah wajib saling menghormati...

13 Juli 2013 04.55

berikut link dr pengalamn sodara kita di tanah arab, jd tdk sepenuhnya benar 8 rakaat itu hanya ada di indonesia... bahkan ada yg 10 rakaat, di mesjid haram setiap 10 rakaat ada jeda istirahat slain pgantian imam juga beberapa saat untuk memberikan waktu bagi yg hanya kerjakn 10rkaat.
http://luar-negeri.kompasiana.com/2011/08/17/pilih-sholat-tarawih-berapa-rakaat-fenomena-ramadhan-di-mekkah-388851.html

20 Juli 2013 07.02

ikut/mengikuti orang lain,sedang kan yg di ikuti nya belum tentu benar {TAQLID}
aisyah r.a itu istri rosululloh,jadi dia yg paling tau..

syarif zindani
21 Juli 2013 20.28

pak kalo solatx 8rakaat tambah witir 3 rakaat
boleh tidak?

2 Oktober 2013 16.40

@syarif zindani:
silahkan saja pak, yang penting sholat tarawih nya semoga nggak bolong alias full dari ramadhan awal sampai akhir. Lagian dua rekaat saja pun juga bisa. niatkan ibadah ngabdi ke gusti Allah SWT

@the champpull:
Tiadalah Rasulullah SAW menambah pada bulan Ramadlan dan tidak pula pada bulan lainnya atas sebelas rakaat.

حدثنا أبو معمر قال: حدثنا عبد الوارث قال: حدثنا خالد، عن عكرمة، عن ابن عباس قال: ضمني رسول الله صلى الله عليه وسلم وقال: (اللهم علمه الكتاب).

(Dengan sanadnya) Ibnu Abbas rodhiallohu ‘anhu berkata, “Rasulullah shollallohu ‘alaihi wa sallam memelukku dan bersabda, “Ya Allah, ajarkanlah Al-Qur’an kepadanya.” (HR. Bukhory no. 75, 143، 3546، 6842).

Boleh taqlid ke Ibnu Abbas dan murid-murid seterusnya... kalau tidak taqlid, memang kita hidup di jaman Rasul dan bisa bertanya langsung??

2 Oktober 2013 16.48

Terima kasih Pak infonya

Posting Komentar

 
Musholla RAPI, Gg. Merah Putih (Sebelah utara Taman Budaya Kudus eks. Kawedanan Cendono) Jl. Raya Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Bae, Kudus, Jawa Tengah, Indonesia. Copyright © 2011. Musholla RAPI Online adalah portal dakwah Musholla RAPI yang mengkopi paste ilmu dari para ulama dan sahabat berkompeten
Dikelola oleh Remaja Musholla RAPI | Email mushollarapi@gmail.com | Powered by Blogger