Adv 1
Ged a Widget
Gg. Merah Putih, Jl. Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Kudus
Home » » Sholat Malam Tahajud Syaikh Abu Yazid Semasa Kecil

Sholat Malam Tahajud Syaikh Abu Yazid Semasa Kecil

Di antara kisah menarik tentang diri Syaikh Abu Yazid Al-Busthami adalah ketika masih kecil, sang ayah menghantarnya ke maktab. Dia membaca Al-Quran dari awal dan ketika sampai pada surah Al-Muzammil:

“Wahai orang yang berselimut! Bangunlah sembahyang Tahajud pada waktu malam, selain dari sedikit masa..” (Al-Muzammil:1-2)

Maka dia bertanya,” Wahai ayah, siapakah yang diperintah oleh Allah untuk menunaikan solat malam seperti ini?”

Ayahnya menjawab, “Anakku sayang, yang mendapat perintah ini adalah Nabi Muhammad SAW.”

Si kecil Abu Yazid bertanya lagi, “Lalu mengapa ayah tidak melakukan apa yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW?..”

Jawab si ayah, “itu merupakan perintah yang dengannya Allah SWT memuliakan Nabi Muhammad SAW..

Si kecil Abu Yazid tidak lagi bertanyakan apa-apa. Sehinggalah dia membaca ayat:

“Sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad) mengetahui bahawasanya engkau bangun (sembahyang tahajud) selama kurang dari dua pertiga malam dan selama satu pertiganya dan (demikian juga dilakukan oleh) segolongan dari mereka yang bersamamu (kerana hendak menepati perintah yang terdahulu); padahal Allah jualah yang menentukan dengan tepat kadar masa malam dan siang ….dan mintalah ampun kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Al-Muzammil:20)

Maka si kecil Abu Yazid bertanya, “Ayah, siapakah golongan tersebut?”

Ayahnya menjawab.” Mereka itu adalah para sahabat Nabi Muhammad SAW.”

Dia pun berkata, “Mengapa ayah tidak melakukan sebagaimana yang dilakukan oleh para sahabat Nabi Muhammad SAW itu?”

Ayahnya menjawab lagi, ” Mereka itu adalah orang yang memang yang telah dikuatkan oleh Allah SWT untuk mampu menunaikan solat malam.”

Si kecil Abu Yazid berkata kembali, “Wahai ayah, tidak ada kebaikan bagi orang yang tidak meneladani Nabi Muhammad SAW dan para sahabat beliau!”

Akhirnya si ayah sentiasa menunaikan solat malam. Si anak ini berkata lagi, “Ayah, ajarkan solat malam kepadaku!”

Namun ayahnya menjawab, “Anakku, engkau ini masih kecil!”

Dia pun berkata, “jika nanti Allah SWT telah mangumpulkan seluruh makhluk pada Hari Kiamat, lalu memerintahkan mereka yang menunaikan solat malam untuk masuk syurga, maka aku akan mengatakan, “Ya Rabbi, aku sebenarnya ingin menunaikan solat malam, akan tetapi ayahku menegahku..”

Si ayah pun segera berkata, “Sekarang lakukanlah solat malam..”

Dalam Kitab ‘Nawadirul Akhbar’, karangan Al-Anbari, disebutkan, “Pada suatu malam, Abu Yazid yang masih kecil bangun malam, lalu melihat ayahnya menunaikan solat. Lalu dia pun bertanya, “Wahai ayah, ajarkan kepadaku bagaimana aku bersuci dan menunaikan solat bersamamu..”

Namun, ayahnya menjawab, ” Anakku, tidurlah kerana engkau masih kecil!”

Si kecil Abu Yazid kemudian menjawab,”Ayahku, kelak pada Hari Kiamat, akan aku katakan kepada ayahku,’Wahai ayah, ajarkan kepadaku bagaimana aku bersuci dan menunaikan solat bersamamu,’ akan tetapi dia menjawab, ‘Anakku, tidurlah kerana engkau masih kecil!”

Ayahnya kemudian berkata, “Sungguh, demi Allah, anakku. Aku akan ajarkan solat malam kepadamu.”

Akhirnya si ayah mengajar cara bersuci dan menunaikan solat malam kepadanya. Dan dia pun menunaikan solat malam bersama ayahnya.



Alkisah
Share this article :

Posting Komentar

 
Musholla RAPI, Gg. Merah Putih (Sebelah utara Taman Budaya Kudus eks. Kawedanan Cendono) Jl. Raya Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Bae, Kudus, Jawa Tengah, Indonesia. Copyright © 2011. Musholla RAPI Online adalah portal dakwah Musholla RAPI yang mengkopi paste ilmu dari para ulama dan sahabat berkompeten
Dikelola oleh Remaja Musholla RAPI | Email mushollarapi@gmail.com | Powered by Blogger