Adv 1
Ged a Widget
Gg. Merah Putih, Jl. Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Kudus
Home » » Wafat Dalam Keadaan Bersujud

Wafat Dalam Keadaan Bersujud

Dari Jabir ra mengisahkan, Rosulullah shollallohu alaihi wasallam keluar menemui kami dan bercerita,Tadi Jibril baru saja keluar dari tempatku. Ia berkata,Wahai Muhammad, demi Dzat yang mengutusmu dengan kebenaran. Sesungguhnya Allah memiliki seorang hamba yang telah menyembah kepada Allah selama 500 tahun. Ia tinggal di atas sebuah bukit yang panjang dan lebarnya 30 x 30 hasta. Bukit itu dikelilingi lautan seluas 4.000 farsakh (±32.000 km ) dari segala penjuru (1 farsakh = 8 km atau 3¼ mil). Bukit itu memiliki satu mata air sebesar ibu jari yang memancarkan air bening untuknya.Si abid menetap di bawah bukit itu. Untuk keperluan makan, sebatang pohon delima setiap malam memberinya satu buah yang matang. Hari-harinya ia habiskan untuk beribadah. Bila sore menjelang, ia turun dari atas bukit dan melakukan wudhu. Kemudian ia mengambil buah delima itu dan memakannya, lalu ia melaksankan shalat.

Sebelum meninggal, ia memohon kepada Allah SWT agar mencabut nyawanya saat sedang bersujud dan agar jangan memberi kesempatan kepada bumi atau benda-benda lainnya merusak jasadnya, sampai ia dibangkitkan kembali pada hari kiamat nanti dan tetap dalam keadaan bersujud. Jibril berkata,Maka Allah mengabulkan permintaannya.

Kami selalu melewatinya bila kami turun ke bumi dan bila kami naik kembali ke langit. Kami mendapatkan kabar dalam ilmu (Tuhan) bahwa ia akan dibangkitkan pada hari kiamat, kemudian didudukkan dihadapan Allah SWT, dan Allah SWT berfirman, Masukkanlah hamba-Ku ini ke surga atas berkat rahmat-Ku. 

Si Abid berkata,Tapi ya Rabbi, masukkanlah hamba ke surga atas berkat amal perbuatanku. 

Allah berfirman,masukkanlah hamba-Ku ke surga atas berkat rahmat-Ku. 

Si Abid berkeras,ya Rabbi, masukkanlah hamba ke surga atas berkat amal perbuatanku. 

Allah berfirman,masukkanlah hamba-Ku ke surga atas berkat rahmat-Ku. 

Si Abid berkeras,ya Rabbi, masukkanlah hamba ke surga atas berkat amal perbuatanku.

Allah SWT lalu menjelaskan,Timbanglah pada hamba-Ku ini antara nikmat yang telah Ku berikan dengan amal perbuatannya. Maka didapati bahwa nikmat penglihatan telah meliputi ibadah selama 500 tahun itu, belum lagi nikmat-nikmat badan yang lainnya.

Allah berfirman, Kembalikan dia kepada-Ku!. Maka ia dudukkan kembali dihadapan Allah. 

Allah menanyainya,Wahai hamba-Ku, siapakah yang telah menciptakan kamu dari tidak ada menjadi ada? 

Si Abid menjawab, Engkau wahai tuanku. 

Siapa yang telah memberikan kekuatan untuk melaksanakan ibadah selama 500 tahun?

Si Abid menjawab, Engkau wahai tuhanku. 

Siapa Dzat yang telah menempatkanmu di sebuah bukit yang terletak di tengah-tengah deburan ombak samudra, mengeluarkan mata air tawar dari air yang asin, mengeluarkan buah delima setiap malamnya padahal delima hanya berbuah sekali dalam setahun, dan engkau telah meminta-Nya agar mecabut nyawamu saat engkau sedang bersujud dan Dia mengabulkan permintaan mu? 

Si Abid menjawab,Engkau wahai Rabbi. 

Allah ta'ala berfirman, Semua itu atas berkat rahmat-Ku dan dengan rahmat-Ku pula engkau masuk surga. Masukkanlah hamba-Ku ini ke surga! Sebaik-baik hamba adalah engkau wahai hamba-Ku. Maka Allah memasukkannya ke surga.

Malaikat Jibrail alaihis salaam berkata:”Segala sesuatu itu terjadi hanya dengan rahmat Allah, wahai Muhammad."


HR. Al Hakim
Share this article :

Posting Komentar

 
Musholla RAPI, Gg. Merah Putih (Sebelah utara Taman Budaya Kudus eks. Kawedanan Cendono) Jl. Raya Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Bae, Kudus, Jawa Tengah, Indonesia. Copyright © 2011. Musholla RAPI Online adalah portal dakwah Musholla RAPI yang mengkopi paste ilmu dari para ulama dan sahabat berkompeten
Dikelola oleh Remaja Musholla RAPI | Email mushollarapi@gmail.com | Powered by Blogger