Adv 1
Ged a Widget
Gg. Merah Putih, Jl. Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Kudus
Home » , » Watak Asli Muncul

Watak Asli Muncul

Dony, pemuda yang sangat lugu, memasuki dunia thariqat sufi. Ia disarankan suluk (khalwat secara khusus di pemondokan Sufi) oleh gurunya, 41 hari, karena memang demikian aturannya. 

Begitu gembira  ia berangkat ke pesulukan Sufi di Jawa Timur, yang selama hidup belum pernah ia alami. Jangankan suluk, belajar di pesantren pun belum pernah ia lakoni. Semangat Dony berkobar penuh dengan kegembiraan.

Sembari menghitung waktu dari ibukota negeri ini, Jakarta, ia menunggu hari-hari keberangkatan dengan berdebar.

Sampai di Pesulukan, hatinya semakin berdebar, tarik menarik mulai muncul, antara harus menjalani Suluk 41 hari, dengan keinginan segera pulang ke Jakarta.

Hari pertama ia suluk, sudah tidak kerasan di pesulukan. Pikiran dan hatinya ingat Jakarta, keluarga dan anak-anaknya. 

Dony coba menguatkan hatinya, tapi tak mampu. Lalu berkemas-kemaslah manata pakaiannya untuk dimasukkan kopor, dan esok hari niat pulang ke Jakarta.

“Saya mau pulang Mas..” pintanya pada pengurus pondok.
“Lho, kenapa?”
“Saya nggak kuat…”
“Tanya guru dulu sebelum kamu balik ke Jakarta…”
Dony menelpon gurunya, tapi dapat jawaban yang lebih mencekam hatinya.
“Kalau kamu besok pagi pulang, nanti kalau kembali lagi malah saya tambah jadi 81 hari…”

Dony sam’an wa-tha’an (manut saja), tetapi setiap hari ia ingin pulang dan setiap hari pula ia mengemas pakaiannya untuk masuk di kopernya. Situasi demikian berlangsung sampai dua belas hari. Hingga Dony popular di pesulukan itu kalau wiridnya Dony adalah mengeluarkan dan memasukkan pakaian ke kopornya setiap hari.
 
“Kamu akan menjadi orang peragu, dan skeptis selamanya kalau kamu begitu terus. Kamu di sini diajari supaya jadi orang yang punya rasa yaqin…”

Begitu saran sahabatnya sesama pesuluk. Dan Dony agak terjengah. Akhirnya  Ia kunci kopornya  lalu ia buang kuncinya.

Mulai saat itu hatinya tenang, tidak lagi ingat Jakarta, keluarga dan anak-anaknya.

“Kenapa saya menjadi peragu seperti itu kemarin ya Kang?” tanyanya pada sahabatnya itu.
“Ya seluruh kebiasaan hatimu akan muncul di sini. Di Jakarta kamu pasti seorang peragu….Sekarang sudah keluar semua hawa nafsumu itu …”

Dony hanya termenung saja sembari menunggu hari-hari yang hendak dilalui di pesulukan itu.

Pertama kali memasuki dunia pesulukan, Ustadz Tony, mulai bingung. Setiap ketemu orang pasti ia ceramahi. Setiap ada orang sedang nggerombol ia nimbrung, ia ceramahi tentang dunia Sufi.

Tapi lama-lama ia mulai menyadari, kenapa sahabat satu pesulukan ada yang selalu pamer kadigdayan, kesaktian dan ilmu-ilmu hikmah di sana. Benar-benar kisah seorang pendekar dengan segala tantangannya.

Ada lagi yang diam saja seribu bahasa, tak pernah bicara kecuali seperlunya. Ada lagi sampai di pondok langsung teriak-teriak, ngomel di sana sini, kurang ini, kurang itu, hawa panas, fasilitas kurang dan lainnya.

Ada yang mojok sendirian saja sambil ngelamun, entah kemana pikirannya. Ustadz tony mulai menyadari ada gejala apa ini? Kenapa malah begini di sini, kenapa gejolaknya naik turun?
 
Diam-diam Ustadz Tony tidak lagi mau menceramahi kawan-kawannya. Diam-diam ia mulai merasa malu dengan dirinya. Seiring itu pula,macam ekspressi dan watak yang biasa muncul dari kawan-kawan pesulukan mulai mengalami evolusi ruhani. Rupanya ia menyadari bahwa  setiap hari Ustadz Tony malah jadi orang yang setengah waras, setengah gila, karena setiap hari ia tertawa sendiri. “Weh..weh di sini kayak di Mekkah saja…sifat aslinya pada nongol, termasuk diri saya…he he he..” gumannya.

Tertawanya semakin meledak kalau ia mengingat kisah sayyidina Umar yang tertawa-tawa sendiri dan menangis, jika ingat di masa Jahiliyah dulu. “Di pesulukan ini seluruh ilmu dan amal masa lalu harus lepas…!” hanya itu kata yang selalu diingat dari sesama pesuluk. Dan malah tawanya meledak.



sufinews
Share this article :

Posting Komentar

 
Musholla RAPI, Gg. Merah Putih (Sebelah utara Taman Budaya Kudus eks. Kawedanan Cendono) Jl. Raya Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Bae, Kudus, Jawa Tengah, Indonesia. Copyright © 2011. Musholla RAPI Online adalah portal dakwah Musholla RAPI yang mengkopi paste ilmu dari para ulama dan sahabat berkompeten
Dikelola oleh Remaja Musholla RAPI | Email mushollarapi@gmail.com | Powered by Blogger