Adv 1
Ged a Widget
Gg. Merah Putih, Jl. Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Kudus
Home » , » Adab - Adab Khatam Alquran

Adab - Adab Khatam Alquran

Adab-adab berkhatam Al-Qur’an dan segala yang berkaitan dengannya. Dalam bab ini ada beberapa Masalah:

Masalah pertama, berkenaan dengan waktunya telah ditentukan bahwa pengkhataman oleh pembaca sendirian disunahkan untuk dilakukan dalam sembahyang. 

Ada orang yang berpendapat, disunahkan melakukan pengkhataman itu dalam dua rakaat sunah Fajar dan dalam dua rakaat sunah Maghrib, sedangkan dalam dua rakaat Fajar lebih utama.

Disunahkan pengkhataman Al-Qur’an sekali khatam di awal siang dalam suatu rumah dan mengkhatamkan lainnya diakhir siang di rumah lain. Manakala yang mengkhatamkan di luar sembahyang dalam jamaah yang mengkhatamkan bersama-sama, maka disunahkan pengkhataman mereka berlangsung di awal siang atau di awal malam sebagaimana dikemukakan. Awal siang lebih utama menurut sebagian ulama.

Masalah kedua, diutamakan berpuasa pada hari pengkhataman, kecuali jika bertepatan dengan hari yang dilarang syarak puasa hari itu.  

Diriwayatkan oleh Ibnu Dawud dengan isnadnya yang sahih, bahwa Thalhah bin Mutharif dan Habib bin Abu Thabit, serta Al-Musayyib bin Raafi’ para tabi’im Kuffah ra, dianjurkan berpuasa pada hari di mana mereka mengkhatamkan Al-Qur’an.

Masalah ketiga, diutamakan sekali menghadiri majelis pengkhataman Al-Qur’an.

Diriwayatkan dalam Shahihain, “Bahwa Rasulullah saw menyuruh perempuan-perempuan yang haid keluar pada hari raya untuk menyaksikan kebaikan dan doa kaum muslimin.”
 
Diriwayatkan oleh Ad-Daarimi dan Ibnu Abi Dawud dengan isnadnya dari ibnu Abbas ra bahwa dia menyuruh seseorang memperhatikan seorang yang membaca Al-Qur’an. Jika pembaca Al-Qur’an itu akan khatam, hendaklah dia memberitahukan kepada Ibnu Abbas, sehingga dia dapat menyaksikan berkhatam itu.

Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Dawud dengan dua isnadnya yang sahih dari Qatadah seorang tabi’in besar sahabat Anas ra, katanya: Anas bin Malik ra. Apabila mengkhatamkan Al-Qur’an, dia kumpulkan keluarganya dan berdoa. Dia meriwayatkan dengan isnad-isnadnya yang sahih dari Al-Hakam bin Uyainah seorang tabi’in yang mulia.

Mujahid dan Utbah bin Lubabah mengutus orang kepadaku, keduanya berkata, kami mengutus orang kepadamu karena kami ingin mengkhatamkan Al-Qur’an. Doa sangat mustajab ketika mengkhatamkan Al-Qur’an. Dalam suatu riwayat yang sahih disebutkan, bahwa rahmat turun ketika mengkhatamkan Al-Qur’an.

Diriwayatkan dengan isnadnya yang sahih dari mujahid, katanya: Mereka berkumpul ketika mengkhatamkan Al-Qur’an dan berkata, rahmat Allah swt turun.

Masalah keempat, berdoa sesudah pengkhataman Al-Qur’an amat disunahkan berdasarkan apa yang kami sebutkan dalam masalah sebelumnya. 

Diriwayatkan oleh Ad-Daarimi dengan isnadnya dari Humaid Al-A’raj, katanya: Barangsiapa membaca Al-Qur’an, kemudian berdoa, maka doanya diamini oleh 4.000 malaikat. Hendaklah dia bersungguh-sungguh dalam bedoa dan mendoakan hal-hal yang penting serta memperbanyak untuk kebaikan kaum muslimin dan para pemimpin mereka. (At-Tibyaan fii Aadaabi Hamalatil Quran)

حدّثنا عمرو بنُ حمادٍ ثَنَا قزعةُ بنُ سويدٍ ، عَنْ حميدٍ الأعرجِ ،، قال: مَنْ قرأَ القرآنَ ثُمَّ دعا، أمَّنَ علَى دعائِهِ أربعةُ آلافِ مَلَكٍ اسم الكتاب: سنن الدارمي
رقم الجزء: 2
رقم الصفحة: 470

وعن طلـحة بن مصرف التابعي الـجلـيـل الإِمام قال: من ختـم القرآن أيّة ساعة كانت من النهار صلّت علـيه الـملائكة حتـى يـمسي، وأيّة ساعة كانت من اللـيـل صلّت علـيه الـملائكة حتـى يصبح. ثم قال ـ رحمه اللـه تعالـى ـ ويستـحب الدعاء عند الـختـم استـحبـاباً متأكداً شديداً، لـما روينا عن حميد الأعرج ـ رحمه اللـه تعالـى ـ قال: من قرأ القرآن ثم دعا أمّن علـى دعائه أربعة آلاف ملك. وينبغي أن يـلـح فـي الدعاء، وأن يدعو بـالأمور الـمهمة، والكلـمات الـجامعة، وأن يكون معظم ذلك أو كلـه فـي أمور الآخرة، وأمور الـمسلـمين، وصلاح سلطانهم، وسائر ولاة أمورهم، وفـي توفـيقهم للطاعات، وعصمتهم من الـمخالفـات، وتعاونهم علـى البرّ والتقوى، وقـيامهم بـالـحق، واجتـماعهم علـيه، وظهورهم علـى أعداء الدين، وسائر الـمخالفـين. اهـ.
اسم الكتاب: إعانة الطالبين
رقم الجزء: 2
رقم الصفحة: 301



http://www.facebook.com/groups/piss.ktb/permalink/460715423951271/?comment_id=460729933949820&offset=0&total_comments=11 oleh Mbah Jenggot
Share this article :

Posting Komentar

 
Musholla RAPI, Gg. Merah Putih (Sebelah utara Taman Budaya Kudus eks. Kawedanan Cendono) Jl. Raya Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Bae, Kudus, Jawa Tengah, Indonesia. Copyright © 2011. Musholla RAPI Online adalah portal dakwah Musholla RAPI yang mengkopi paste ilmu dari para ulama dan sahabat berkompeten
Dikelola oleh Remaja Musholla RAPI | Email mushollarapi@gmail.com | Powered by Blogger