Adv 1
Ged a Widget
Gg. Merah Putih, Jl. Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Kudus
Home » , » Najis Yang Bisa Berubah Menjadi Suci (1)

Najis Yang Bisa Berubah Menjadi Suci (1)

Fasal ini menjelaskan Najis berubah suci dan hal mensucikan yang mengubah najis menjadi suci ( Suatu najis yang menjadi suci ) lafadz “Thoharo” termasuk bab “Qotala” dan “Qoroba” artinya menjadi bersih dan bebas dari najis ada tiga macam;

Pertama,  Khomr atau Arak  

Lafadz “Khomr” tidak memakai Ta Marbuthah artinya setiap hal yang memabuk kan meskipun dari perasan buah kurma atau perasan kurma  yang di biarkan hingga menguat jadi khomr, dari perasan tebu, dari perasan madu atau yang lainnya. Baik khomr yang dihormati yaitu yang di peras dengan maksud membuat cuka atau tidak maksud apa-apa. Ataupun khamr yang di buat oleh orang kafir atau bukan, yaitu yang di peras dengan maksud membuat minuman keras. Dan pembuat perasan itu adalah seorang muslim, maka wajib membuang perasan tersebut ketika di maksud membuat minuman keras sebelum menjadi cuka. 

( Apabila arak itu jadi cuka dengan sendirinya ) yaitu tanpa terkena sesuatu apapun, maka arak itu suci. Karena alasan najisnya adalah memabukkan, sedang alasan memabukkan itu telah hilang. 

Dan karena perasan itu biasanya tidak akan menjadi cuka kecuali setelah menjadi arak dulu. Apa bila tidak berubah suci maka sulit sekali mengambil cuka dari arak, sedang cuka itu halal menurut sepakat para Ulama.

Juga wadah perasan menjadi suci bersamaan dengan arak menjadi cuka, meskipun perasan itu bergolak dengan sendirinya, sehingga naik dan menajiskan wadah bagian atas tanpa bergolak dari wadahnya.

Adapun apabila perasan menjadi cuka sebab terkena sesuatu, meskipun tidak berpengaruh menjadi cuka, seperti kerikil, maka perasan itu tidak menjadi suci meskipun telah jadi cuka, sebab sesuatu yang terjatuh pada arak (perasan yang najis) menjadi najis dan menajiskan perasan tersebut meski telah jadi cuka.

Kedua, Kulit bangkai bila telah di samak  

Yaitu di cuci bersih meskipun kulit itu tercuci dengan sendirinya atau sebab terjatuh oleh angin tepat pada alat pencuci.

Yang di maksud mencuci di samak adalah menghilangkan kotor yang menempel di kulit yaitu lendir yang dapat merusak kulit itu sendiri dan menghilangkan lendir dapat membuat kulit itu bersih.

Sekiranya apabila kulit itu di celupkan ke dalam air maka bau yang merusaknya dan tidak menempel lagi di kulit. Mencuci di samak dapat berhasil dengan memakai sesuatu yang bila di rasakan lidah akan terasa kesat meskipun dia najis, seperti tahi burung atau hampa tidak adanya air.

Karena mencuci di samak adalah merubah dan bukan menghilang kan, maka dlohir kulit yang di samak menjadi suci yaitu bagian kulit yang terlihat dari dua sisi, dan juga batinnya yaitu bagian kulit dalam yaitu apa bila di belah maka akan nampak dan kulit tersebut setelah di samak tersisa sesuatu yang terkena najis.

Maka wajib mencuci yang terkena najis itu dengan air karena di samak dengan najis, atau di samak dengan sesuatu yang terkena najis. Maka tidak boleh shalat di atas kulit yang masih terkena najis atau kulit yang masih najis sebelum mencucinya.

Boleh menjual kulit tersebut sebelum di samak, selama tidak ada hal yang menghalangi sahnya jual-beli, di antaranya masih ada najis yang melekat di pori-pori seperti bulu-bulu yang tidak di samak. 

Tidak halal memakan kulit ini baik dari hewan yang di makan daging nya atau kulit dari hewan yang tidak di makan dagingnya. Adapun kulit dari hewan yang di sembelih yang di makan dagingnya, setelah kulitnya di samak boleh memakannya selagi tidak membahayakan.

( Lafadz “Kulit bangkai” ) ini mengecualikan rambut, bulu, bulu halus, daging dan lemaknya. Karena semua ini tidak berpengaruh menjadi suci sebab di samak. Adapun kulit akan berpengaruh ( berubah ) sebab di samak, karena dia berubah dari watak daging menjadi watak pakaian. Bangkai hewan tidak terlepas dari sifat hidup tanpa menyembelih nya secara agama.

Oleh karenanya masuk pada hukum bangkai adalah hewan yang tidak di makan dagingnya apabila ia di sembelih. Demikian pula sama halnya hewan yang di makan dagingnya apabila tidak memenuhi syarat menyembelih, seperti sembelihan orang majusiy (penyembah api) sembelihan orang yang sedang ihram haji atau Ihram umrah dalam memburu hewan liar.

Karena hewan sembelihan orang Ihram itu bangkai meskipun dalam keadaan darurat atau karena Shial (tidak sengaja) Demikian pendapat Syekh Ar-Rahmaniy, dan Syekh Al-Hifniy menetapkan bahwa hewan tersebut menjadi bangkai dalam keadaan darurat saja dan tidak menjadi bangkai bila karena Shial (tidak sengaja) dan termasuk bangkai hewan yang di sembelih dengan tulang atau seumpamanya.

Termasuk bangkai adalah hewan mati secara hukum, yaitu seperti kulit hewan yang di iris ketika masih hidup, maka kulit itu menjadi suci sebab di samak.

Dikecualikan dari kulit yang telah dituturkan adalah Kulit suci setelah kematian seperti kulit manusia dan  Kulit najis saat hidupnya, seperti kulit anjing dan babi. Maka mencuci dengan di samak pada kulit tersebut sedikitpun tidak ada gunanya.

(Peringatan Syarat menyembelih): Hewan yang di makan dagingnya tidak boleh di sembelih kecuali hanya untuk di makan. Maka haram menyembelih hewan dengan tujuan mengambil kulitnya atau dengan tujuan mengambil dagingnya untuk dijadikan umpan berburu. Hewan yang tidak di makan dagingnya tidak boleh di sembelih secara mutlak, juga tidak boleh di sembelih karena tujuan mengambil kulitnya, kecuali bila ada ketentuan yang membolehkan membunuhnya atau sunnah membunuhnya.

Ketiga, Najis yang menjadi hewan

Seperti ulat yang terlahir dari zat najis meski dari najis mugoladloh. Karena ulat itu tidak tercipta dari najis mugoladloh akan tetapi dia hanya terlahir di dalam najis, seperti ulat cuka, sesungguhnya ulat cuka tidak tercipta dari zat cuka akan tetapi dia terlahir di dalam cuka. 



Fiqih Imam Syafe’i, Kitab Kasyifatus-Saja Syarah Safinatun-Naja - Syekh Nawawi Al-Bantaniy. Diterjemahkan oleh Ahmad Daerobiy
Share this article :

Posting Komentar

 
Musholla RAPI, Gg. Merah Putih (Sebelah utara Taman Budaya Kudus eks. Kawedanan Cendono) Jl. Raya Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Bae, Kudus, Jawa Tengah, Indonesia. Copyright © 2011. Musholla RAPI Online adalah portal dakwah Musholla RAPI yang mengkopi paste ilmu dari para ulama dan sahabat berkompeten
Dikelola oleh Remaja Musholla RAPI | Email mushollarapi@gmail.com | Powered by Blogger