Adv 1
Ged a Widget
Gg. Merah Putih, Jl. Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Kudus
Home » » Nabi Muhammad Cinta Perdamaian (4)

Nabi Muhammad Cinta Perdamaian (4)


Ketiga: Al Qur'an Diturunkan dalam Suasana Damai
 
Selain mengandung berbagai komitmen damai dan perdamaian, al Qur'an juga digambarkan diturunkan dalam sebuah malam yang penuh kedamaian. Di S. al Qadar disebutkan: "Dan para Malaikat turun ke bawah dan juga Ruh (jibril) atas perintah Tuhan mereka dengan (membawa) semua perintah. (Malam itu penuh dengan) "Salaam" atau kedamaian sehingga fajar telah tiba".


Gambaran turunnya Al Qur'an seperti ini tidak lain dimaksudkan bahwa ia datang dalam suasana yang sangat damai, dan sudah pasti ditujukan untuk menciptakan suasana damai yang abadi, sehingga masa yang ditunggu tiba, yaitu Kiamat. Kata-kata "salaam hiya hatta mahtla'il fajar" boleh jadi gambaran kedamaian abadi sehingga "fajar" kebesaran Ilahi tiba dalam bentuk al Qiyaamah tiba kelak.


Keempat: Suasana Syurga Digambarkan penuh dengan "Kedamaian"
 
Nama Syurga itu sendiri, salah satunya, adalah "Rumah Kedamaian" (Daarussalam). Allah menfirmankan: "Dan Bagi mereka "Darussalam / Rumah Kedamaian di sisi Tuhannya dan Allah adalah Wali bagi mereka atas apa yang mereka telah perbuat".


Di saat Allah ditemui oleh para hambaNya di Syurga kelak, mereka mengucapkan "Salaam" (Kedamaian). Allah berfirman: "Salam penghormatan kepada mereka di saat menjumpaiNya adalah "Salaam", dan Allah menyediakan bagi mereka pahala yang besar".


Setiap kali Malaikat memasuki dan menjenguk mereka, para Malaikat mengucapkan "Salaam": "Dan para malaikat masuk kepada mereka seraya berkata: Salaam (selamat/peace) atas kamu semua atas kesabarannya. Sungguh indah rumah abadi (Syurga)".


Kelima: Allah Menamakan diriNya serta Sumber Kedamaian (Salaam)
 
Allah sendiri menamai diriNya dengan, salah satunya, as-Salaam (Yang Damai). "Dialah Allah, tiada tuhan selain Dia yang Menguasai, Yang Suci, Yang Damai…". Bahkan Allah disebutkan oleh Rasulullah dalam salah satu sunnah dzikir sebagai "Sumber dan tempat kembali" kedamaian abadi, sebagaimana disebutkan dalam dzikir: "Allahumma Antas Salaam wa minKa as Salaam, fahayyinaa Rabbanaa bissalaam…..".



M. Syamsi Ali
Share this article :

Posting Komentar

 
Musholla RAPI, Gg. Merah Putih (Sebelah utara Taman Budaya Kudus eks. Kawedanan Cendono) Jl. Raya Kudus Colo Km. 5 Bae Krajan, Bae, Kudus, Jawa Tengah, Indonesia. Copyright © 2011. Musholla RAPI Online adalah portal dakwah Musholla RAPI yang mengkopi paste ilmu dari para ulama dan sahabat berkompeten
Dikelola oleh Remaja Musholla RAPI | Email mushollarapi@gmail.com | Powered by Blogger